EN
Available to everyone
Jun 25 22:10

Penggunaan Simbolisme Di Sprei Dan Karpet Karpet

Kita berbicara tentang motif Persia yang megah dan desain Arab yang diukir bagus untuk diri mereka sendiri; menghiasi rumah tangga biasa, istana kerajaan dan tempat tinggal agung dengan bakat yang sama; dan banyak diekspor ke berbagai penjuru dunia.
Sejak penggambaran manusia dan makhluk hidup lainnya dilarang dalam Islam, ciptaan ini terutama memiliki alam, pemandangan, kota, taman, monumen bersejarah, kubah, masjid, bangunan Islam, desain abstrak, pola suku, paisley, aliran air, jalan setapak, petak bunga, mekar semak dan pohon buah-buahan dalam tata letaknya.
Zaman modern menunjukkan telah masuknya berbagai desain lain dan tren yang meningkat menunjukkan kecenderungan ke arah cetakan geometris dan warna paling aneh. Simbolisme menjadi cara untuk mengekspresikan sesuatu dan saat ini bahkan desainer non-Islam datang dengan kreasi yang tidak harus memasukkan penggambaran manusia dan makhluk hidup lainnya.
Contoh sempurna adalah toko online yang menyediakan sprei waterproof anti air dan karpet permadani dengan sentuhan modern dan nuansa retro yang aneh. Ini juga memberi konsumen kesempatan untuk mendapatkan beberapa karpet permadani dan seprai paling unik dan eksklusif secara online tanpa harus keluar rumah.
Mari kita lihat beberapa tema dan desain populer mereka yang telah menerima kekaguman banyak orang.
Kukkiballi, nama yang diberikan untuk bunga gairah cinta-dalam-kabut, digambarkan dalam bentuk lingkaran tengah yang memancar keluar.
Jiddu, desain yang semarak untuk ruang modern.
Puzzikoli, Jasmine yang membuntuti, menyebarkan aromanya melalui garis-garis yang terjalin
Musi, kota berirama, diwakili oleh blok warna abstrak.
Akeru, desain di mana perbatasan candi tradisional diberi tepi kontemporer melalui pola arah.
Kuppizan, kuncup melati, menjadi hidup dalam bentuk pola grafis dengan detail organik.
Kottai, kombinasi cetakan melingkar yang memancarkan kebahagiaan.
Kizangu, tanaman renda mengambang, dengan lembut beriak dan memperlihatkan kedalaman lapisan.
Poochapalam, bunga gairah yang harum, bergema melalui perpaduan pola dan warna yang memabukkan.
Agartha, nama kota bawah tanah mistis, dalam bentuk desain yang membawa yang melihatnya melalui kumpulan lanskap perkotaan.
Kiwach, biji kopi beludru, terukir dalam pola tessellation.
Freedom Folk, rendering tambal sulam dari bordir sederhana.
Tamarai, nama Sansekerta untuk teratai suci bleu, melambangkan semangat yang mengalir bebas.
Creator has disabled comments for this post.

Subscription levels

No subscription levels
Go up